oleh

Walikota Sampaikan LKPJ TA 2020 ke DPRD

KEDIRI | optimistv.co.id Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar, Senin (22/3), menghadiri Sidang Paripurna DPRD setempat guna menyampaikan penjelasan atas Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Tahun Anggaran 2020.

Paripurna yang dipimpin langsung oleh Ketua DPRD Kota Kediri Gus Sunoto Imam Mahmudi didampingi Wakil Ketua DPRD Kota Kediri Firdaus dan Katino ini juga dihadiri Sekretaris Daerah Kota Kediri, perwakilan Forkopimda Kota Kediri, Anggota DPRD Kota Kediri, Sekretaris DPRD Kota Kediri dan Kepala OPD di lingkungan Pemerintah Kota Kediri.

Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar mengawali sambutannya menyampaikan terima kasih atas kerjasama dan sinergi yang terjalin antara pemerintah daerah dan DPRD Kota Kediri, terutama dalam mengatasi berbagai persoalan dan hambatan dalam pelaksanaan tugas pemerintahan, sehingga seluruh program dan kegiatan Pemerintah Kota Kediri yang telah ditetapkan dapat dilaksanakan dengan baik.

Walikota Kediri yang akrab disapa Mas Abu ini juga menjelaskan adanya guncangan di bidang ekonomi karena pandemi covid-19, namun karena ketepatan program, masalah tersebut tidak berdampak yang signifikan.

“Memang kemisikinan bertambah, tapi sedikit. Untuk angka pengangguran juga sama dibanding daerah-daerah yang lainnya. Penurunan ini dilatar belakangi karena pandemi covid-19 yang pasti akan membuat turbulensi di bidang apapun di seluruh dunia. Tetapi Alhamdulillah peran serta program pemerintah dan DPRD juga bisa mengurangi dampak tersebut. Ada UMKM yang kita gerakkan lalu pendidikan juga lumayan bagus. Setelah pandemi, semoga ekonominya juga jauh lebih baik, begitu juga dari sektor tembakau,” katanya.

Mas Abu juga menjabarkan terkait APBD (Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah) Kota Kediri setelah perubahan (PAK) Tahun 2020 yang realisasinya melebihi target. Rata-rata per tahun pendapatan daerah Kota Kediri Tahun 2015-2020 sebesar 1 trilyun 250 milyar rupiah, sedangkan Pendapatan Daerah untuk Tahun 2020 ditargetkan sebesar 1 trilyun 207 milyar 565 juta 404 ribu 905 rupiah 51 sen.

“Realisasinya mencapai 1 trilyun 283 milyar 93 juta 769 ribu 233 rupiah 74 sen, Atau 106,25% dari target, terdiri dari Pendapatan Asli Daerah sebesar 262 milyar 886 juta 289 ribu 277 rupiah 78 sen, Pendapatan Dana Perimbangan sebesar 854 milyar 446 juta 197 ribu 667 rupiah, dan Lain–lain Pendapatan Daerah Yang Sah sebesar 165 milyar 761 juta 282 ribu 338 rupiah 96 sen,” terangnya.

Mas Abu juga menjelaskan sebagaimana tertuang dalam RPJMD Tahun 2020 – 2024 dan RKPD Tahun 2020 beberapa realisasi capaian kinerja Indikator Kinerja Utama Kota Kediri mengalami peningkatan.

“Perkembangan Indeks Reformasi Birokrasi di Kota Kediri selama kurun waktu Tahun 2018 sampai Tahun 2020 mengalami peningkatan, yaitu dari Tahun 2018 sebesar 51,52 naik menjadi 59,65 pada Tahun 2019 dan meningkat menjadi 65,50 pada Tahun 2020. Selanjutnya, Indeks Kepuasan Masyarakat Pada Tahun 2018 yang semula 3,25 naik menjadi 3,41 pada Tahun 2019. Kemudian di Tahun 2020 meningkat menjadi 3,48. Selain itu, nilai IPM Kota Kediri berturut-turut juga mengalami peningkatan. Tahun 2018 nilai IPM sebesar 77,58, Tahun 2019 sebesar 78,08 dan tercatat pada Tahun 2020 sudah mencapai 78,23 atau masuk pada kategori Tinggi dalam standar internasional yang dikeluarkan United Nations Development Programme (UNDP),” ulasnya.

Selama penyelenggaraan pemerintahan daerah tahun 2020 Pemerintah Kota Kediri telah menerima beberapa jenis penghargaan baik nasional maupun regional. Penghargaan tersebut dapat menjadi bukti adanya pengakuan yang legal terhadap penilaian keberhasilan kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah yang dilaksanakan oleh kepala daerah, baik yang mencakup aspek pelayanan umum, kesejahteraan masyarakat maupun daya saing daerah.

Penghargaan-penghargaan tersebut di antaranya, Penilaian Maturitas Penyelenggaraan SPIP Level 3 atau terdefinisi, Penghargaan Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP) dengan predikat BB, Penghargaan kompetisi inovasi pelayanan publik (Kovablik) atas program Home Care Peduli dari RSUD Kota Kediri, Penghargaan Innovative Government Award (IGA) 2020 dimana Kota Kediri masuk kategori Sangat Inovatif, Rekor Muri Expo UMKM secara Daring dengan Produk Terbanyak 2020, 10 besar Indeks Kota Toleran Award 2020 dan 10 Booming Cities di Indonesia 2020 hasil analisis dari Loka Data.

Mas Abu berharap ke depannya laporan pertanggungjawaban ini bisa dijadikan sebagai bahan refleksi dan evaluasi sehingga dapat dilakukan perbaikan dan penyempurnaan di tahun-tahun yang akan datang.

“Kami menyadari laporan ini masih memiliki banyak kekurangan, sehingga dengan senang hati kami mengharapkan segala masukan, kritik, dan saran yang konstruktif demi kebaikan untuk tahun-tahun selanjutnya,” ungkapnya.

Reporter : Suryono

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed