oleh

Bupati Jombang Ajak Masyarakat Sukseskan Sensus Penduduk 2020

JOMBANG | optimistv.co.id – Hari ini, Senin (31/8/2020) siang, secara resmi Bupati Jombang Hj. Mundjidah Wahab melepas petugas Sensus 2020 yang akan mendata secara door to door kerumah warga masyarakat di kabupaten Jombang. Petugas sensus yang akan datang door to door kerumah penduduk telah melalui tes kesehatan dengan rapid tes dan tetap harus mematuhi protokol kesehatan yaitu menggunakan masker, face shield, sarung tangan, membawa hand sanitizer, dan menggunakan rompi sensus penduduk 2020 serta membawa surat tugas.

Demikian disampaikan Bupati Jombang, Hj. Mundjidah Wahab usai mengikuti agenda Kick Off Sensus Penduduk 2020 di Kabupaten Jombang secara virtual yang dilaksanakan di ruang Jombang Command Center (JCC) Kantor Pemkab Jombang. Secara Virtual Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa telah menandai dimulainya kegiatan pendataan Penduduk Kick Off Sensus 2020 dengan memakaikan rompi dan ID Card petugas sensus, yang juga diikuti oleh seluruh Bupati/Walikota Se Jawa Timur.

Bupati Jombang Hj. Mundjidah Wahab didampingi Sekretaris Daerah, Kepala BPS Jombang, Kepala Bappeda Jombang, Kepala Dinas Kominfo, Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Jombang; Kabag Pemerintahan; Kabag Humas dan Protokol mengikuti agenda Kick Off Sensus Penduduk 2020 dari Gedung Grahadi bersama Gubernur Jawa Timur secara Virtual dan langsung menindaklanjuti gerakan tersebut dengan melakukan Video Conveference dengan seluruh petugas sensus di 21 Kecamatan.

Secara resmi kick off sensus penduduk 2020 secara tatap muka mulai 1 September 2020. Dengan dimulainya kick off ini menunjukkan semangat masyakat Jawa Timur untuk menyukseskan sensus penduduk 2020 tidak akan pernah surut oleh pandemi Covid-19. Di masa adaptasi kebiasaan baru ini, sensus penduduk demi mewujugkan satu data Indonesia tetap bisa dijalankan dengan lancar.

Data kependudukan menjadi kunci penting membuat perencanaan diberbagai bidang mulai dari pangan, perumahan, pendidikan, kesehatan, transportasi dan lain lain. Tidak akan ada kebijakan yang tepat tanpa data yang akurat. Untuk memperoreh data kependudukan yang lengkap, BPS bersama 54 negara lain menyelenggarakan sensus penduduk pada 2020 ini.

Tujuan pertama dari sensus ini adalah untuk menyediakan data jumlah, komposisi dan karakteristik penduduk Indonesia menurut de facto dan de jure. Tujuan keduanya adalah menyediakan parameter demografi serta karakteristik penduduk lainya untuk keperluan proyeksi penduduk.

Ada perubahan mendasar yang dilakukan dalam sensus penduduk 2020 ini. Pertama kalinya 2020 sensus penduduk menggunakan metode kombinasi dengan cara menggunakan data dukcapil dari kemendagri sebagai data dasar dan untuk pertama kalinya pula sensus penduduk dilakukan secara online.

Sensus penduduk online sudah dilakukan sejak tanggal 15 Februari – 31 Maret 2020. Kerena adanya pandemic Covid 19 diperpanjang hingga 29 Mei 2020. Dari hasil Sensus Penduduk On line Ke VII di Kabupaten Jombang 108 413 penduduk yang telah berpartisipasi secara on line dari sekitar 1,3 juta penduduk.

Jumlah petugas sensus yang akan diturunkan di kabupaten Jombang untuk melakukan pendataan sebanyak 1119 orang. Sedangkan untuk koordinator sensus kecamatan sebanyak 75 orang dan 1044 petugas sensus dengan target mendata 1,3 juta penduduk.

Bupati Jombang mengajak para petugas sensus serta seluruh masyarakat Kabupaten Jombang untuk memanfaatkan kesempatan ini mempersembahkan data kependudukan terbaik. “Mari kita gerakkan masyarakat untuk berpartisipasi aktif dalam sensus penduduk 2020 pada tanggal 1 sampai dengan 15 september 2020, kita dukung kegiatan Sensus Penduduk 2020 ini dengan berpartisipasi aktif serta menyebarluaskan informasi mengenai sensus penduduk 2020 pada bulan September ini,” pungkas Bupati Jombang.

Reporter : Budi

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed