oleh

Atasi Kenaikan Harga, Walikota Ning Ita Pasok Kedelai Murah

MOJOKERTO | optimistv.co.id – Naiknya harga kedelai di pasaran saat ini cukup meresahkan para pelaku IKM tahu tempe di Kota Mojokerto. Untuk itu, Pemerintah Kota Mojokerto melalui Dinas Koperasi, UKM, Perindustrian dan Perdagangan (Diskouperindag) Kota Mojokerto mengambil langkah cepat dengan melakukan “Operasi Sisir Kedelai Impor untuk IKM Tahu tempe di wilayah Kota Mojokerto”.

Walikota Mojokerto, Ika Puspitasari menyerahkan secara simbolis kedelai hasil operasi kepada para pelaku IKM di halaman Rumah Rakyat Kota Mojokerto, Senin (11/1) kemarin.

Pada tahap pertama, sebanyak sembilan ton kedelai disediakan untuk pelaku IKM tahu tempe dengan harga Rp. 8500 per kilogram.

Ning Ita menyampaikan kenaikan harga kedelai tentu dirasa berat oleh para pengrajin tahu tempe. Terlebih di tengah pandemi, untuk menaikkan harga jual juga cukup sulit.

“Kami berupaya dalam rangka menjaga agar pasokan tahu dan tempe yang merupakan sumber protein yang menjadi menu wajib bagi masyarakat lokal ini bisa terus tersedia. Dan para pengrajin ini juga bisa mendapatkan keuntungan yang layak atas produk yang mereka jual,” kata Ning Ita.

Pihaknya mengupayakan kedelai dari importir ini bisa didatangkan ke Kota Mojokerto untuk memenuhi kebutuhan bahan baku bagi 34 pelaku IKM tahu dan tempe yang ada di daerah setempat.

Lebih lanjut Ning Ita menyampaikan, dengan operasi pasar ini pengrajin bisa mendapatkan keuntungan yang layak atas produk yang dijual.

“Kami mengupayakan dari importir ini bisa didatangkan ke kota Mojokerto, tanpa mediator. Jadi, langsung dari  Pemerintah Kota Mojokerto kepada pelaku IKM tahu tempe dengan harga Rp.8.500. Lebih murah dibandingkan harga pasaran yang mencapai Rp. 9100 rupiah,” lanjut Ning Ita.

Ditambahkannya, operasi pasar kedelai ini akan dilakukan secara bertahap sesuai kebutuhan hingga harga kedelai kembali normal.

Sementara itu, Wahyuni pengrajin tempe asal Pulorejo, Kecamatan Prajurit Kulon menyampaikan rasa terima kasihnya atas kebijakan yang diambil oleh Ning Ita.

“Terima kasih Bu Wali. Kami sangat terbantu dengan adanya pasokan kedelai murah ini,” ujarnya.

Perajin menjelaskan bahwa selama harga kedelai naik tidak bisa menaikkan harga tempe, hanya memperkecil ukurannya.

Reporter : Ririn Fadlilah

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed